Proses Rehabilitasi Terumbu Karang Di Taman Laut Pulau Pombo

Proses rehabilitasi terumbu karang di Taman Laut Pulau Pombo, Kabupaten Maluku Tengah, berjalan baik dan mengalami peningkatan pertumbuhan sebesar 87 persen. "Prosesnya berjalan sangat baik, terakhir kami periksa pada Oktober 2014, tingkat pertumbuhan terumbu karang yang kami sebarkan mencapai 87 persen, dalam waktu dekat ini akan dicek lagi keberlangsungannya sudah seperti apa," kata peneliti Pusat Penelitian Laut Dalam (P2LD), Daniel Pelasula, di Ambon, Selasa.

Pemeriksaan berikutnya, jelas Daniel, akan mengukur diameter tinggi dan lebar koloni terumbu karang serta perkembangan cabang sekitar 400 anakan karang yang telah disebarkan dalam dua tahap, yakni pada 14 Maret--19 Maret 2014 dan 16 April--17 April 2014.

"Anakan yang kami sebarkan ada dua macam, ada karang bercabang dan karang masif, khusus untuk karang bercabang pertumbuhannya juga diukur dari pertumbuhan cabang-cabangnya," katanya.

Rehabilitasi terumbu karang di pulau itu, tambah dia, dilakukan untuk mengganti karang-karang yang rusak akibat terjangan ombak dan aktivitas penangkapan ikan oleh masyarakat yang bermukim di sekitarnya.

Proses pertumbuhan terumbu karang yang disebarkan di bagian timur, barat dan utara pulau seluas 1.000 hektare itu, akan terus dipantau secara intensif oleh tim peneliti (P2LD) LIPI Ambon, hingga dipastikan telah menjadi karang dewasa.

"Pemantauan perkembangannya akan terus kami lakukan, dari 400an anakan yang disebarkan berapa banyak yang bisa bertahan dan pertumbuhannya seperti apa," ucapnya.

Pulau Pombo merupakan salah satu pulau kecil di Kabupaten Maluku Tengah. Terletak di antara Pulau Ambon dan Pulau Haruku, luasnya hanya 1.000 hektare, 90 persen wilayahnya adalah laut. Selain terumbu karang, kawasan ini dikenal sebagai habitat hidup burung endemik Pombo Moluccensis.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel